Saturday, August 12, 2017

Melunasi Hutang yang Masih Terhutang || Hari Ke-6

Buku Asal Usul Nama Desa di Purbalingga
arifsae.com – Akhir pekan di Indonesia, pasti akan terasa menyenangkan apabili dipadukan dengan kebersamaan. Kebersamaan itu pasti selalu saya lakukan setiap Sabtu dan Minggu. Sering kita keluar bersama untuk mencari makanan, atau hanya sekedar jalan-jalan keliling.

Tidak jarang setiap Minggu mengajak Naira untuk belanja ke Pasar Kutawis, pasar yang memang tak terlalu jauh dari rumahku. Dipasar ini, selain berbelanja, juga mengajarkan anak untuk mengenali Pasar Tradisional. Tidak selalu beli belanja di Alfamart atau Indomart. Karena ketika kita beanja di Pasar Tradisional, maka kita telah membantu perekonomian rakyat kecil.

Biasanya, setelah belanja, saya melanjutkan untuk mengetik beberapa pekerjaan atau hanya mengisi artikel untuk blog. Istri tentunya siap dengan olahan masakan yang akan disajikan. Anak, kadang ikut saya, kadang ikut istri memasak, terserah dia.

Ahh, tapi itu kalau kita bersama, saat ini, kita terpisah jarak. Tak mungkin semua itu dilakukan. Saya di Malaysia, anak istri di Indonesia. Hari ini, 12 Agustus 2017, kegiatan yang saya lakukanpun tak ada.

Tapi, tak bisa juga waktu ini terbuang percuma. Aku coba membangkitkan semangat yang waktu sebelum berangkat menggebu-gebu. Iya, saya ingat kalau saya masih mempunyai hutang kepada Direktorat Sejarah untuk menyelesaikan penulisan buku Biografi Usman Janatin.

Saya buka laptop, harus ku bangkitkan dulu dari awal, karena memang sempat terhenti beberapa hari. “sampai mana pekerjaanku ini”?

Akhinrya, ketemu juga. Hutang pekerajaan ini memang harus dilunasi, apalagi saat ini saya ada dinegara orang. Dua minggu lalu, saya berada di Jogja untuk berkunjung ke Jogja Lebrary Center (JLC), minggu berikutnya saya ada di Museum Korps Marinir, Jakarta. Tentunya untuk mencari data. Untuk semua sumber sudah saya dokumentasikan. Entah dengan foto atau dengan video.

Teringat sebelum berangkat, betapa pontang pantingnya diri ini. Disatu sisi, saya harus mempersiapkan diri untuk berangkat ke Malaysia, disisi lain, saya harus menyelesaikan hutang kepada Direktorat Sejarah, karena memang sudah diberikan kepercayaan dana penelitian.

Hampir setiap hari tak ada waktu untuk istirahat, untung saja saya dibantu Lintang dan Bu Umu. Partner ini yang membantuku menyelesaikan laporan keuangan dan penelitian. Kalau tak ada mereka, tentu pekerjaan ini akan sangaat berat. Sebenrnya ada satu lagi pekerjaan yang harusnya dilunasi, tapi badan dan pikiran ini yang tak mampu. Ada anak didikku yang lolos proposal terbimbing LKIR IPSK yang diadakan oleh LIPI.

Lomba ini tentunya sangat bergengsi. Apalagi bagi ekstrakulikuler Karya Ilmiah Remaja (KIR) yang merupakan puncak dari prestasi apabila sudah sampai pada proposal terbimbing. Karena untuk mencapai itu, kita harus bersaing dengan ribuan peserta dari seluruh Indonesia. Tahun ini saja ada 4000 proposal masuk, dan hanya 100-an yang terpilih.

Tapi apa daya, untuk menyelesaikan semua itu butuh waktu, dan saya tak punya waktu. Akhirnya hutang terakhir kepada anak-anak biarlah digantikan guru lain. Saya fokus yang memang menjadi tanggung jawab saya.

Hari ini, tak ada kegiatan apapun, kecuali berusaha melunasi hutang yang memang masih terhutang. Secepatnya. []
Lanjut Hari Ke-7 DISINI.

Saat ini berprofesi jadi BTW, Kadang jadi BLOGGER, yang pasti jadi TEACHER dan semoga jadi WRITER;)