Thursday, February 23, 2017

SEJUTA MISTERI [Skenario Drama Film Pendek]


PARA PEMAIN
Udin      : Kritis, Berani, Sederhana, Bertanggung Jawab.
Rifki     : Anggota Klub Motor, Teman Udin, Pacar Sukma.
Sinta     : Bendahara Kelas, cepat panik.
Sukma     : Pacar Rifki, Peduli, Setia kawan.
Pak Alif : Disiplin hanya terhadap siswa.
Pak Nanto : Guru tidak displin, menyepelekan aturan.
Bu Warti  : Disiplin dan bertanggumg jawab.
Bu Ida    : Suka gosip.
Tika      : Adil, disiplin.
Septi     : Cepat terpengaruh.
Heru      : Kerja keras, peduli.
Pak KS    : Bijaksana, adil.
1. DIDEPAN HALAMAN SEKOLAH
Udin berangkat sekolah dengan sepeda khasnya. Setibanya disekolah, Udin ternyata sudah terlambat. Didepan pintu gerbang ada guru piket dan saptam sekolah yang baru. Mereka siap untuk mengintrogasi. Sudah ada Rifki,teman sekelas Udin, yang juga terlambat.
Saptam    : (dengan nada yang keras) Sini kalian! Kenapa kalian terlambat? Pus up 25 kali.
Rifki     : (dengan agak terbata-bata) Ma..ma..macet pak, jalan sedang diperbaiki. Jadi ada pegalihan jalan.
Udin      : (sambil terheran dengan saptam baru itu)Kalau saya rante sepeda lepas tadi. Tapi kenapa kita disuruh pus up? Aturan sekolah biasanya tidak seperti itu?
Sebelum Pak Saptam sempat menjawab, Pak Alif datang menghampiri.
Pak Alif  : Pak, biar saya yang menangani (dengan suara pelan). Tumben kamu terlambat Din? Biasanya tidak pernah terlambat?
Udin      : Iya pak, tadi rente sepeda saya lepas.
Pak Alif  : Ya sudah, biar bagaimanapun kalian terlambat. Untuk sangsinya kalian menyapu ruang lobi sekolah. Mengerti?
Siswa     : (bersamaan) Mengerti pak.
Tiba-tiba ketika Pak Alif sedang mengawasi peserta didik yang terlambat, ada Pak Nanto yang juga terlambat. Tapi Pak Nanto dengan gampang lewat lobi dan masuk keruang guru. Pak Nanto jam itu akan mengajar dikelasnya Udin dan Rifki.
Setelah selesai membersikan lobi, mereka mendatangi guru piket, Pak Alif.
Udin      : Pak saya sudah selesai menyapu.
Rifki     : Saya juga sudah pak.
Pak Alif  : Sekarang, kalian tulis surat keterangan    terlambat dan masuk kekelas. Kalian harus ingat, Kedisiplinan adalah hal yang sangat penting kalau kalian mau sukses.
Udin      : Iya pak, tapi boleh tidak saya bertanya?
Pak Alif : Boleh, mau tanya apa?
Udin      : Tadi kok Pak Nanto terlambat dibiarkan saja? Kalau kami ada hukuman, kenapa pak guru yang terlambat tidak kena hukuman juga pak?
Pak Alif : (glekkk) ee..emmmm...Jangan sembrono kamu Din. Aturan ini diberlakukan untuk kalian, bukan untuk guru. Lagian Pak Nanto pasti punya kepentingan sehingga datang terlambat. Sudah sana urus surat terlambat dan masuk kekelas.
Siswa     : (menggrutu dalam hati) Iya pak..


2. DILAPANGAN BASKET
Pelajaran olahraga sedang dilaksanakan. Udin dan Rifki bergegas ke kelas. Tapi ditengah jalan, Rifki belok ke WC.
Rifki     : Din, aku ke WC dulu ya. Kebelet banget nih.
Udin      : Tak tungguin ga?
Rifki     : Ga usah. Kamu duluan aja.
Udin      : Oke Ki, aku kelapangan duluan ya?
Rifki     : Sip.
Setelah selesai ganti pakaian, Udin kemudian sampai ke lapangan terlebih dulu dibanding Rifki.
Udin      : Maaf pak tadi saya terlambat.
Pak Nanto : Rifki mana? Tadi kan terlambat sama kamu?
Udin      : Ke WC dulu pak.
Pak Nanto : Karena kamu terlambat, sekarang kamu lari 3 kali putaran lapangan basket ini.
Udin      : Mohon maaf pak, tapi pak, saya dan Rifki kan sudah  melaksanakan hukuman menyapu lobi pak?
Pak Nanto : Tadi kan kamu dihukum guru piket, sekarang kalian sudah masuk pelajaran saya. Jadi harus ikut aturan saya.
Udin      : Mohon maaf pak, tadi kan bapak juga terlambat?
Pak Nanto : (nada meninggi) Kamu jangan ngeyel, tidak sopan kamu. Saya tambah hukuman jadi 5 kali putaran lapangan basket. Cepat laksanakan.
Tiba-tiba Rifki datang sambil berlari, dan langsung diberitahu Udin.
Udin      : Ki, sini. Kita dapat sangsi lari lapangan basket 5 kali.
Rifki     : (suara pelan) Tapi kenapa kita disuruh lari Din? Huft, kamu tau bunyi pasal 1 Din?
Udin      : Maksudnya?
Rifki     : Iya, pasal 1, Guru selalu benar.
Udin      : Kalau pasal 2?
Rifki     : Kalau guru salah, kembali kepada pasal 1.
Udin      : (Sambil berlari) hahahahahahaha...
3. DIRUANG KELAS SETELAH JAM OLAH RAGA SELESAI
Setelah selesai oleh raga, mereka semua pergi untuk kekantin. Begitu juga dengan Sinta dan Sukma, yang akan mengambul uang jajan. Tapi ada kejadian tak terduga.
Sinta     : Loh, uangku kok ga ada? (tiba-tiba suara Sinta setengah teriak)
Sukma     : Yang bener Sin, coba dicek dulu.
Sinta     : Sudah Suk, sudah tak cari dilaci tapi ga ada, aku yakin naruh uang 1 juta dilaci ini. Dompetnya tak masukin dalam laci ini. Padahal itu uang kas kelas dan uang buat bayar SOP.
Sukma     : Coba diinget-inget lagi, Sin?
Sinta     : Aku yakin, Suk. Tak taruh didompet, terus dompetku tak taruh dilaci. Kamu lihat sendiri kan ga ada?
Sukma     : Aduh, gimana ya, apa kita laporan aja ke BK?
Sinta     : Ya Suk. Ayo,,tapi temenin aku ya..
4. DIRUANG BK SEKOLAH
Mendapat laporan Sinta dan Sukma. BK akhirnya memanggil Udin dan Rifki, karena mereka berdua yang diketahui datang terlambat, dan diduga orang terakhir yang masuk kekelas.
Udin      : Ibu memanggil kami?
Rifki     : Iya bu, ada apa kami dipanggil?
Bu Warti : (mempersilahkan duduk) Ada laporan uang teman kalian hilang. Menurut laporan, kalian yang terlambat masuk kekelas tadi pagi. Bisa kalian jelaskan kepada ibu?
Udin      : Hah?? Hilang bu?? Tapi saya tidak tau tentang uangnya Sinta. Saya masuk kelas, setelah saya taruh tas kemudian saya ganti baju ke WC setelah itu saya taruh seragam dikelas dan saya langsung ke lapangan.
Bu Warti  : mmmm...Begitu ya? terus kamu Ki?
Rifki     : Begini bu, saya kan terlambat bareng Udin, tapi ketika Udin masuk kelas, saya ke WC dulu bu, sudah kebelet. Nah, di WC saya ganti baju olah raga sekalian, dan masuk kelas naruh tas, setelah itu ke lapangan.
Bu Warti  : Oke, (sambi menghela nafas) Sementara saya terima dulu penjelasan kalian. Ingat, kejujuran sangat penting! Kalau sampai terbukti salah satu dari kalian yang mengambil uang milik Sinta, sanki berat menanti kalain. Ada Tuhan yang Maha tau semua perbuatan kita.
Siswa     : (berbarengan) Iya bu...
Bu Warti  : Sementara itu dulu, kalian kembali kekelas. (menengok kearah Udin) Din, ingat, Festival Gunung Slamet sebentar lagi, kamu seharusnya latihan yang giat, malah ada kasus seperti ini. Ini bisa menggagu fokus kamu.
Udin      : Iya bu, terimakasih. Tapi saya memang tidak mengambil uangnya Sinta. Dan setiap sore juga saya dan teman-teman selalu latihan rutin bu.
Bu Warti  : Ya sudah, kalian kembali kekelas.
5. DIRUANG KELAS
Seminggu setelah kejadian. Kelas yang biasa bersahabat tiba-tiba penuh dengan saling curiga. Rifki mencurigai Udin. Hubungan mereka semakin menjauh. Sedangkan hubungan Rifki dan Sukma, pacarnya, juga terasa berbeda. Ditengah istirahat.
Rifki     : Yank, kelihatanya akhir-akhir ini kamu berubah?
Sukma     : (sambil utak atik HP nya) Ga kok, biasa aja.
Rifki     : Nah, itu jawaban kamu beda, ga kaya biasa.
Sukma     : Ga ya ga. Biasa aja kok.
Rifki     : Ngaku aja yank, kamu jujur aja. Aku salah apa?
Sukma     : Kalau kamu sayang sama aku, kamu tau ga siapa yang mengambil uang milik Sinta?
Rifki     : Loh yank, kamu kok tanya gitu? kamu nuduh aku si? Bukan aku yank, berani samber gledek deh.
Sukma     : Siapa yang nuduh? Aku kan cuma nanya. Lagian aku ga butuh sumpah samber gledek.
Rifki     : Ya udah, Sumpah Demi Allah, aku ga ngambil yank. Mungkin Udin tuh, laa wong dia yang masuk kelas duluan.
Sukma     : Emmmmmm....Lah, tapi kamu ganti cat motor uang dari mana coba?
Rifki     : Dari orang tua lah yank, masa kamu ga percaya sama aku si? Kalau ga percaya tanya aja orang tuaku sana.
Sukma     : (sambil meninggalkan Rifki) Ga tau ah, gelap!
6. SETELAH PULANG SEKOLAH, DIRUANG AULA
Udin ikut perwakilan sekolah menjadi anggota pentas seni. Anak-anak yang lain akan melakukan latihan menari untuk dipentaskan dalam acara Festival Gunung Slamet. Acara kearifan lokal yang dimulai dengan pengambilan Tuk Sikopyah, pesta rakyat dan dilanjutkan dengan pentas seni malam berikutnya. Mereka biasanya mengadakan latihan setelah pulang sekolah.
Tika      : Ini kok kurang satu orang, dimana Udin?
Heru      : Kamu belum dengar berita nya ya?
Tika      : Berita apa?
Heru      : Katanya, Sinta, temen sekelasnya Udin kehilangan uang sampai 1 juta. Dan Udin termsuk yang dicurigai.
Tika      : Apaa? (setengah kaget) Yang bener kamu kalau ngomong Her? Masa Udin berbuat seperti itu?
Heru      : Beritanya kaya gitu, ga tau bener ga nya.
Septi     : Apakah dengan kasus ini, Udin kita keluarkan dari anggota?
Tika      : Ga segampang itu Sep, dimusyawarahkan dulu.
Septi     : Tapi ini bisa mengganggu latihan kita dan tentunya akan menggagu penampilan kita nanti.
Tika      : Jangan grasa grusu Sep, lagian itu kan baru dugaan. Sampai sekarang juga bulum terbukti kan?
Septi     : Iya si, tapi kalau belum terbukti kenapa Udin ga ikut latihan?
Tika      : Entahlah, ayo kita mulai saja. Kita doakan supaya teman kita yang sedang dapat ujian diberikan jalan keluar. Kalau memang dia mengambil ya harus tanggung jawab kan?
Disaat berbincangan berlangsung, tiba-tiba Udin datang..
Udin      : Hoshh..hoshh...Maaf teman-teman, aku terlambat. Tadi pulang sekolah dipanggil Bu Warti ke BK.
Tika      : (menghampiri Udin) Tak kira kamu ga datang Din.
Udin      : Pasti datang lah, ini kan tanggung jawab ku, karena sudah ditunjuk sekolahan bersama kalian. Jadi sebisa mungkin aku akan datang latihan. Lagian Festival Gunung Slamet juga sebentar lagi. Kita maksimalkan waktu yang tersisa ini.
Septi     : (tiba-tiba) Dipanggil Bu Warti kenapa Din?
Udin      : Hemmm, intinya Bu Warti memberikan nasehat-nasehat. Dan meminta kalau tidak salah jangan takut, tetap fokus latihan. Nanti biar Bu Warti dan guru yang lain yang akan mengusut. Begitu.
Septi     : Apa jangan-jangan yang ngambil Rifki ya?
Udin      : Belum tentu juga Sep, kita khusnuzon aja lah. 
Heru      : Ya sudah bro, kita semua percaya sama kamu kok (sambil menepuk bahu Udin). Ayo kita mulai latihannya.
7. DI RUANG GURU
Bu Ida    : Bu Warti, bagaiaman kasusnya Septi? Sudah ketahuan siapa yang mengambil?
Bu Warti  : Belum.
Bu Ida    : Menurutku kalau Udin itu kan aktif di organisasi sedangkan Rifki anak klub motor, jadi...
Bu Warti : Ahhh, jangan menyimpulkan seperti itu dulu bu, praduga tidak bersalah tetap kita kedepankan.
Bu Ida    : Iya si bu, eh bu sudah denger Pak Nanto mau kena mutasi belum?
Bu Warti  : Mutasi? Berita basi itu bu. Itu kan berita sudah dari dulu?
Bu Ida    : Ini beneran bu, SK nya sudah turun. Banyak keluhan tentang kinerjanya Pak Nanto. Mungkin tidak lama lagi.
Bu Warti  : Ya seandainya itu benar, kita doakan saja yang terbaik buat Pak Nanto.
Bu Ida    : Memang si ya bu, Pak Nanto itu seenaknya sendiri. Datang sering terlambat dan banyak keluhan dari peserta didik.
Bu Warti  : Sudah ah bu, nanti keterusan gosipnya. Saya kordinasi dulu ke Ruang Kepala Sekolah.
Bu Ida    : Loh, kordinasi apa lagi bu?
Bu Warti  : Kordinasi tentang kasus nya Septi ini. Ada orang yang dicurigai. Kita sedang mengintai gerak-geriknya.
Bu Ida    : Siapa? Siapa Bu?
Bu Warti  : Kepo banget si bu Ida. Nanti kalau memang benar dia orangnya(sambil pergi meninggalkan bu Ida).
8. DISAAT UPACARA BENDERA
2 Minggu berikutnya. Upacara setiap hari senin rutin diadakan. Prosesi upacara dilakukan dengan hikmat. Tiba saatnya Kepala Sekolah memberikan amanat nya.
Pak KS    : Anak-anakku, pada kesempatan kali ini, ada dua amanat penting. Amanat saya yang pertama, orang sukses adalah orang yang menghargai waktu dan disiplin yang tinggi. Seperti kerja keras teman kalian, akhirnya mereka mendapatkan Juara 1 dalam acara Festival Gunung Slamet.
Murid     : (tepuk tangan) prook..prookkk..prookkkkkkk..
Pak KS    : Saya mengucapkan terima kasih kepada tim pentas seni dan semua pihak yang mendukung. Festival ini akan terus dilestarikan, karena bentuk kearifan lokal ini bisa dijadikan pegangan dalam mengarungi kehidupan era globalisme dengan tetap berpijak pada kearifan lokal kita. Untuk itu, kita pertahankan prestasi ini tahun depan.
Murid     : (tepuk tangan) prook..prookkk..proookkkkk..
Pak KS    : Kemudian yang kedua, ada kejadian yang diluar dugaan kita semua, kalian tentunya sudah mendengar tentang tindakan pencurian! Ternyata orang yang kita percayai sebagai keamanan sekolah, ternyata justru membuat resah. Alhamdulilah pelakunya sudah tertangkap, dan sekarang sudah diamankan oleh pihak yang berwajib. Ini menjadi pelajaran untuk kalian semua, bahwa segala perbuatan harus menanggug akibatnya. Pencurian merupakan tindakan kriminal, kalian harus menjadi generasi yang tidak mudah tergiur dengan uang haram. Karena kalian adalah generasi penentu yang akan menjadi pemimpin bangsa kedepannya.
9. DIRUANG BENDAHARA OSIS
Flasback 1 minggu yang lalu. Malam hari. Sepi sekitar jam 1 malam. Ada suara dari dalam ruang bendahara OSIS. Caraka yang berjaga mengetahui sedang terjadi pencurian. Mereka berdua mengintai.
Pono      : To, sekarang saja kita sergap maling itu?
Santo     : (sambil mengeluarkan HP nya) Tunggu dulu sebentar Pon. Aku sms dulu sama teman yang sedang ronda malam. Biar mereka siap-siap kalau sampai kabur.
Pono      : Ya cepet, nanti keburu kabur malingnya.
3 Menit kemudian...
Santo     : Oke, mereka sudah siap.
Pono      : Ya sudah kita sergap sekarang?
Santo     : Tak hitung ya, 1,2,3..
Setelah tertangkap ternyata dia adalah saptam baru itu. Awalnya akan diamuk massa, namun Pono dan Santo mengamankan saptam itu ke Polsek yang memang tidak terlalu jauh. Setelah diintrograsi, ternyata dia mengaku yang melakukan banyak kasus pencurian, termasuk yang mencuri uang 1 juta milik Septi. Kejadiannya ketika sedang olah raga, Saptam itu niatnya mengantarkna surat sakit.

Setelah diselidiki, ternyata sertifikat saptam itu juga palsu. Akhirnya, dengan tertangkapnya pencuri yang sebenarnya. Maka hubungan Udin dan Rifki kembali seperti sediakala, Rifki dan Sukma pun kembali mesra. Udin masih tetap dengan sepeda khasnya. Dia berusaha memberikan yang terbaik untuk sekolah dan orang tuannya. Dia yakin, kesederhanaan adalah sebuah kemewahan...

Saat ini berprofesi jadi BTW, Kadang jadi BLOGGER, yang pasti jadi TEACHER dan semoga jadi WRITER;)